Acting :
Sebuah proses pemahaman dan penciptaan tentang perilaku dan karakter pribadi dari seseorang yang diperankan

Addes Scenes :
Adegan yang ditambahkan kedalam konsep asli, biasanya diambil setelah film diselesaikan

Agent (Agent Model) :
Seseorang yang dipekerjakan oleh satu atau lebih talent agency atau serikat pekerja untuk mewakili keanggotaan mereka dalam berbegosiasi kontrak individual yang termasuk gaji, kondisi kerja, dan keuntungan khusus yangtidak termasuk dalam standard guilds atau kontrak serikat kerja. Orang ini diharapkan oleh para aktor/aktris untuk mencarikan mereka pekerjaan dan membangun karir mereka

Anamorphic :
Lensa yang digunakan dalam fotografi untuk memperkecil gambar widescreen ke ukuran 35mm. Proses ini dibalik ketika memproyeksikan hasil akhir film, memunculkan gambar kembali ke ukuran normal pada layarlebar.

Answer Print :
Married Print pertama dari film yang dibuat oleh lab pemroses film, dan kemudian akan digunakan untuk menetapkan standar kualitas film yang akan diedarkan kepada publik.

Apple Box :
Digunakan untuk meninggikan seorang aktor/aktris serta suatu obyek sesuai dengan ketinggian yang tepat untuk pengambilan gambar.

Art Departement :
Bagian artistik. Bertanggung jawab terhadap perancang set film. Seringkali bertanggung jawab untuk keseluruhan desain priduksi. Tugasnya biasanya dilaksanakan dengan kerjasama yang erat dengan sutradara.

Ascpect Ratio :
Perbandingan antara lebar dan tinggi bingkai gambar (frame)
Rasio untuk tayangan televisi adalah 1,33:1 yang artinya lebar frame yang muncul di televisi adalah 1,33 kali dari tinggi.

Art Director :
Seorang asisten sutradara film yang memperhatikan administrasi, hal yang penting sehingga departemen produksi selalumengetahui perkembangan terbaru proses pengambilan film. Ia bertanggung jawab akan kehadiran aktor/aktris pada saat dan tempat yang tepat, dan juga untuk melaksanakan instruksi sutradara.

Available Lighting :
Pengambilan gambar tanpa tambahan cahaya buatan manusia

Audio Visual :
Sebutan untuk perangkat yang menggunakan unsur suara dan gambar

Art Director :
Pengarah artistik dari sebuah produksi

Asisten Produser :
Seorang yang membantu produser dalam menjalankan tugasnya

Audio Mixing :
Proses penyatuan dan penyelarasan suara dari berbagai macam jenis dan bentuk suara.

Angle :
Sudut pengambilan gambar

Animator :
Sebutan bagi seorang yang berprofesi sebagai pembuat animasi

Audio Effect :Efek suara

Ambience :
Suara natural dari obyek gambar

Broadcaster :
Sebutan untuk seseorang yang bekerja dalam industri penyiaran

Background :
Latar belakang

Barn Doors :
Pintu berengsel yang dipasangkan di depan lampu studio yang dapat dibuka atau ditutup untuk memunculkan cahaya pada area tertentu di set.

Barney :
Bungkus kain pada pelindung yang dapat dipakaikan pada kamera film atau blimped kamera film, untuk mengurangi siara mekanisme. Ada juga heated barney yang digunakan dalam suhu dingin.

Best Boy :
Asisten Gaffer atau asisten Key Grip.

Blank :
Selongsong senapan atau pistol yang berisi peluru buatan untuk menggantikan peluru yang sesungguhnya. Blank dipergunakan dalam film untuk mencegah terjadinya kecelakaan, walaupun sesungguhnya peluru kosong itu sendiri masih berbahaya jika ditembakan dan mengenai orang dalam jarak dekat.

Blimp :
Ruangan kedap suara yang mengelilingi kamera film untuk mencekah ikutn terekamnya bunyi mekanisme kamera kedalam alat perekam suara.

Blow Up :
Perbesaran ukuran film dari 16mm ke 35mm yang dilakukan di laboratorium untuk diputar di bioskop. Istilah ini juga dipergunakan dalam fotografi untuk memperbesar foto guna keperluan display atau promosi.

Body Frame, Body Pod :
Digunakan untuk menunjang hand held camera di lapangan.

Boom Man :
Individu yang mengoperasikan mikrofon boom.

Booth Man :
Operator proyektor film. Orang yang bekerja dalam ruang proyeksi.

Breakaway :
Sebuah set atau hand property, misalnya botol atau kursi yang dirancang untuk rusak dengan cara-cara tertentu sesuai aba-aba.

Breakdown :
Biasanya merujuk pada jumlah spesifik rincian pengeluaran dalam sebuah produksi film. Dapat juga berarti pengaturan atau perencanaan berbagai adegan beserta urutan pengambilannya.

Budget :
Pengeluaran keseluruhan dari produksi film.

Blocking :
Penempatan obyek yang sesuai dengan kebutuhan gambar

Bridging Scene :
Adegan perantara di antara adegan-adegan lainnya

Back Light :
Penempatan lampu dasar dari sudut belakang obyek

Breakdown Shot :
Penentuan gambar yang sesuai dengan naskah atau urutan acara

Bumper In :
Penanda bahwa program acara tv dimulai kembali setelah iklan

Bumper Out :
Penanda bahwa program acara tv akan berhenti sejenak untuk iklan

Call :
Waktu yang diharapkan dari seorang individu anggota staf perusahaan, pemain, atau kru untuk berada di set. Jadwal biasanya didaftarkan pada call sheet yang menjadi tanggung jawab asisten sutradara dan manajer produksi.

Camera :
Sistem perangkat mekanik atau elektronik yang mengontrol pergerakan dari film yang belum diekspos di belakang lensa dan shutter dan yang menentukan gambar serta tingkatan cahaya yang masuk kedalam film. Mekanisme ini mungkin memiliki kontrol kecepatan.

Camera Boom :
Tempat kamera yang dapat berpindah, biasanya berukuran besar, tempat kamera dapat diproyeksikan keluar set dan atau dinaikan di atasnya.

Camera Departement :
Bertanggung jawab untuk memperoleh dan merawat semua peralatan kamera yang dibutuhkan untuk memfilmkan sebuah motion picture. Juga bertanggung jawab untuk penanganan film, pengisian film, dan berhubungan dengan laboratorium pemrosesan.

Cameraman :
– First Cameraman sering disebut sebagai Penata Fotografi (Director of Photography) atau kepala kameramen, bertanggung jawab terhadap pergerakan dan penempatan kamera dan juga pencahayaan dalam suatu adegan. Kecuali dalam unit produksi yang kecil, Penata Fotografi tidak melakukan pengoperasian kamera selama syuting yang sesungguhnya.
– Second Cameraman sering disebut sebagai asisten kameramen atau operator kamera, bertindak sesuai instruksi dari kameramen utama dan melakukan penyesuaian pada kamera atau mengoperasikan kamera selama syuting.
– First Assistant Cameramen sering disebut Kepala Asisten untuk pada operator kamera. Seringkali bertanggung jawab untuk mengatur fokus kamera (untuk kamera film)
– Second Assistant Cameraman, menjadi asisten operator kamera.

Camera Noise :
Bunyi Kamera. panggilan dari bagian tata suara (Sound Departement) di set untuk mereangkan bahwa ia menerima bunyi dari kamera sehingga harus digunakan kamera lain, melakukan perbaikan kamera atau diperlukan penghalusan tambahan terhadap kamera dengan menggunakan barney atau selimut.

Camera Report :
Salinan yang disimpan dalam tiap magazine film tempat asisten kameramen mencatat panjang pengambilan tiap adegan, nomer adegan, dan perintah untuk mencetak atau tidak. Laporan kamera diberikan ke laboratorium proses, bagian kamera, dan bagian produksi.

“Camera Right”, “Camera Left” :
Petunjuk bagi seorang aktor/aktris untuk berputar atau bergerak. Petunjuk ini berdasarkan sudut pandang sutradara atau kamera dan dibalik sesuai dengan keadaan aktor. Ketika menghadap lensa maka bagian kanan aktor adalah bagian kiri kamera dan juga sebaliknya.

Camera Tracks :
Lintasan Kamera yang terbuat dari metal atau lembaran kayu lapis ukuran 4 x 8 yang diletakkan dilantai untuk membawa dolly atau camera boom. Lintasan digunakan untuk menjamin kehalusan gerakan kamera.

Can :
Tempat/wadah untuk film.

Canned Music :
Musik yang belum ditulis untuk film tertentu namun telah direkam dan dikatalogkan menurut gayanya dalam perpustakaan sehingga dapat dibeli dan dipergunakan.

Casting Director :
Orang yang memimpin pemilihan dan pengontrakan aktor/aktris untuk memenuhi bagian yang dibutuhkan dalam sebuah naskah.

Century Stand :
Digunakan untuk menahan berbagai jenis bendera yang diperlukan untuk mengurangi intensitas cahaya atau untuk menghalangi sejumlah cahaya tertentu. Juga digunakan untuk menahan atau mendukung ranting daun atau efek lain yang berhubungan dengan pencahayaan.

Changing Bag :
Tas kedap cahaya dengan ritsleting ganda tempat magazines film dapat diletakkan untuk memindahkan film yang telah diekspose dan mengisi ulang magazine. Juga dibuat sehingga memungkinkan asisten kamera memasukkan tangan dan lengannya tanpa membiarkan film terkena cahaya. Biasanya digunakan jauh dari studio kaerna di studio, magazine diisi ulang diruang gelap di bagian kamera.

Character Man or Woman :
Pada saat-saat tertentu seorang aktor/aktris bermain karakter, biasanya istilah ini merujuk pada aktor/aktris yang paling sesuai secara fisik untuk peran-peran selain pemain utama romantis, peran remaja atau peran sederhana.

Cinema :
Merujuk pada Motion Picture. Berasal dari kata Yunani Kinema yang berarti gambar.
Cinema Scope :
Nama dagang untuk tujuan pemrosesan fotografi dan proyeksi yang mengikutsertakan kamera dengan lensa anamorfik atau proyektor dan ayar berlekuk ekstra panjang. Memungkinkan proyeksi dari gambar yang jauh lebih besar dari ukuran biasanya. Banyak film epic dibuat dalam Cinema Scope karena pengaruh dari ukuran terhadap penonton.

Cinematographer (Sinematografer) :
Penata Fotografi. Orang yang melaksanakan aspek teknis dari pencahayaan dan fotografi adegan. Sinematografer yang kreatif juga akan membantu sutradara dalam memilih sudut, penyusunan, dan rasa dari pencahayaan dan kamera.
Cinemobile :
Nama dagang untuk unit lokasi pembuatan film yang lengkap dan dapt berpindah-pindah, membawa peralatan dan petugasnya dan memiliki banyak ukuran mulai dari van peralatan kecil sampai dengan bus besar.
Clapper Boards :
Sepasang papan berengsel yang diketukkan saat syuting dialog ketika kamera gambar dan alat rekam suara berputar dalam kecepatan yang sinkron. frame pertama ketika papan bersentuhan kemudian disinkronkan dalam ruang pemotongan dengan bunyi “bang”, memantapkan sync antara alur suara dan alur gambar. Pada banyak tipe sistem penanda elektronik dipasangkan sisi kamera.

Commercial :
Iklan. Film pendek yang umumnya berdurasi 60, 30, atau 15 detik yang dibuat khusus untuk menjual suatu produk.
Composite Print :
Film yang telah diedit termasuk semua gambar, suara, dan musik yang telah dicetak ke dalam sebuah film.
Contact Glass :
Alat bantu penglihatan terbuat dari kaca berwarna gelap berbentuk seperti monacle yang dipakaikan ke salah satu mata Penata Fotografi selama pencahayaan set untuk memeriksa tingkatan kontras dari pencahayaan tersebut.
Cook, Cookie :
Dapat berupa kain dengan bingkai kawat atau lembaran kayu lapis atau plastik yang diberi pola daun ranting atau bunga untukmemunculkan bayangan pada permukaan datar. kadang buram atau tembus cahaya seperi sebuah scrim. berasal dari bahasa Yunani kukaloris yang berarti memecah cahaya.
Copter Mount :
Copter kamera untuk penggunaan dalam pengambilan gambar aerial helikopter yang berfungsi menjaga kamera dari vibrasi helikopter. Nama dagangnya adalah Tyler Mount.
Costume Designer :
Orang yang merancang dan memastikan produksi kostum secara sementara maupun permanen untuk sebuah film.
Coverage :
Keseluruhan koleksi hasil pengambilan gambar individual, sudut, dan set yang terdiri dari segala kebutuhan film untuk membuat sebuah cerita lengkap.
Cover Set :
Set yang digunakan untuk syuting bila adegan eksterior yang diusahakan ternyata terganggu oleh kondisi cuaca yang tidak mendukung.
Cover Shot :
Bagian dari pengambilan film untuk menyediakan materi transisi dari satu bagian adegan ke bagian adegan lain dalam sebuah adegan yang sama. Bisa juga digunakan sebagai gamabr tambahan atau cadangan kalau perekaman pertama tidak berhasil. Juga disebut sebagai “insurance”.
Cue :
Tanda bagi aktor/aktris dalam film untuk memunculkan bagiannya dalam dialog atau tindakan. Isyarat ini dapat berupa tindakan aktor/aktris lainnya, bagian akhir dari sebuah dialog, tanda dari sutradara atau isyarat cahaya.
Cue Light :
Bola lampu kecil yang dapat dinyalakan atau dimatikan oleh sutradara atau asisten sutradara dan diletakkan diluar jangkauan pandang kamera tetapi dalam jangkauan pandang aktor untuk memberi isyarat. Isyarat cahaya ini menghindari isyarat secara verbal yang dimunculkan oleh aktor.
Cut and Hold :
Perintah dari sutadara agar adegan diberhentikan namun aktor/aktris tetap berada dalam posisinya. Sutradara mungkin ingin memeriksa pencahayaan, posisi, atau mengatur adegan lain yang saling bersinggungan.
Cut Back :
Mengubah gambar dalam film secara cepat dari adegan saat ini ke adegan lain yang telah dilihat sebelumnya. Pemotongan ini Dilakukan tanpa ada transisi.
Cutting on The Action :
Menggunakan sebuah tindakan besar dari seorang aktor/aktris sebagai titik untuk masuk lebih dekat atau lebih jauh dari orang tersebut.
Cutting Room :
Tempat peralatan seorang editor film berada, misalnya moviola dan lain sebagainya dan tempat film akan digabungkan sesuai cerita yang berkesinambungan. Ruang ini biasanya ada dalam sebuah studio namun dapat saja berada pada lokasi tersendiri dan terpisah dari daerah studio.
Cut to :
Secara cepat mengubah gambar dalam film dari adegan masa kini ke adegan lainnya tanpa adanya transisi.
Credit Title :
Urutan nama-nama tim produksi dan pendukung acara
Chroma Key :
Sebuah metode elektronis yang melakukan penggabungan antara
gambar video yang satu dengan gambar video lainnya dimana dalam
prosesnya digunakan teknik Key Colour yang dapat diubah sesuai
kebutuhan foreground dan background
Cutting on Beat :
Teknik pemotongan gambar berdasarkan tempo
Clip Hanger :
Sebutan bagi adegan atau gambar yang akan mengundang rasa ingin
tahu penonton tentang kelanjutan acara, namun harus ditunda karena
ada jeda iklan komersial
Cut :
Pemotongan gambar
Cutting :
Proses pemotongan gambar
Camera Blocking :
Penempatan posisi kamera yang sesuai dengan kebutuhan gambar
Clear-Com :
Sebutan bagi penggunaan headset audio yang dihubungkan dengan
Master Control
Channel :
Saluran
Crazy Shot :
Gambar yang direkam melalui kamera yang tidak beraturan
Composition :
Komposisi
Continuity :
Kesinambungan
Cross Blocking :
Penempatan posisi obyek secara silang sesuai dengan kebutuhan
Crane :
Alat khusus/katrol untuk kamera dan penata kamera yang dapat
bergerak keatas dan kebawah
Clip On :
Mikrofon khusus yang dipasang pada obyek tanpa terlihat
Casting :
Proses pemilihan pemain sesuai dengan karakter dan peran yang
akan diberikan
Close Up :
Pengambilan gambar dari jarak dekat
Dailies :
Hasil cetakan positif, dikirimkan setiap hari dari laboratorium berasal dari negatif film yang dipergunakan di hari sebelumnya.
Depth of Focus :
Area tempat berbagai benda yang diletakkan dengan berbagai ukuran jarak di depan lensa akan tetap memperoleh fokus yang tajam.
Dialogue Coach or Dialogue Director :
Orang dalam set yang bertanggung jawab membantu para aktor/aktris dalam mempelajari kalimat mereka selama pembuatan film. Mungkin juga membantu pengaturan dialog saat pre-syuting.
Diffusers :
Potongan materi difusi diletakkan di depan lampu studio untuk memperhalus.
Director :
Orang yang mengontrol tindakan dan dialog di depan kamera dan bertanggung jawab untuk merealisasikan apa yang dimaksud oleh naskah dan produser.
Documentary :
Film yang menyajikan cerita nyata, dilakukan pada lokasi yang sesungguhnya. Juga sebuah gaya dalam memfilmkan dengan efek realitas yang diciptakan dengan cara penggunaan kamera, sound, dan lokasi.
Dolly :
Kendaraan/alat beroda untuk membawa kamera dan operator kamera selama pengambilan gambar. Dolly biasanya dapat didorong dan diarahkan oleh satu orang yang disebut Dolly Grip.
Dollying :
Pergerakan kamera selama pengambilan gambar dengan menggunakan kendaraan/alat beroda yang mengakomodasikan kamera dan operator kamera. Kadang disebut juga tracking atau trucking.
Double :
Bisa diartikan pemain tambahan yang menggantikan aktor/aktris selama pengaturan cahaya atau dapat berarti stunt yang menggantikan aktor/aktris dalam adegan berbahaya.
Dress The Set :
Perintah untuk menempatkan banyak benda (misal lampu, asbak, bunga, atau lukisan) di set untuk memunculkan realitas.
Drift :
Ketika seorang aktor/aktris hampir tidak disadari bergerak keluar dari posisinya. Dapat juga berupa petunjuk untuk menghilang dengan suatu cara tertentu, dengan arti melakukan perlahan dan bertahap.
Dual Role :
Pemutaran lebih dari satu bagian peran seorang aktor/aktris dalam sebuah film yang sama.
Dubbing :
Perekaman suara manusia secara sinkron dengan gambar film. Suaranya mungkin atau mungkin tidak berasal dari aktor/aktris yang sesungguhnya serta bisa juga bahasa yang digunakan ketika film tersebut dibuat.
Dubbing biasanya diselesaikan dengan menggunakan Film Loops – bagian pendek dari sebuah gambar beserta dialognya dalam bentuk married print. Aktor/aktris menggunakan gambar dan soundtrack playback sebagai panduan untuk mensinkronkan gerakan bibir dalam gambar dengan perekaman suara terbaru. Umumnya digunakan untuk memperbaiki perekaman asli yang buruk., performa artistik yang tidak dapat diterima atau kemungkinan kesalahan dalam dialognya. Juga digunakan untuk perekaman lagu dan versi bahasa lain setelah proses pemfilman.
Dulling Spray :
Sebuah penyemprot aerosol yang menyisakan lapisan yang tidak mengkilat pada permukaan apapun dan tidak mengakibatkan penyilauan pada lensa kamera.
Durasi :
Waktu yang diberikan atau dijalankan
Dimmer :
Digunakan untuk mengontrol naik turunnya intensitas cahaya
Dissolve :
Teknik penumpukan gambar pada editing maupun syuting multi kamera
Depth of Field :
Area dimana seluruh obyek yang duterima oleh lensa dan kamera
muncul dengan fokus yang tepat. Biasanya hal ini dipengaruhi oleh
jarak antara obyek dan kamera, focal length dari lensa dan f-stop
Dramatic Emotion :
Emosi gambar secara dramatis
Editing :
Proses pemotongan gambar
Editor :
Sebutan bagi seseorang yang berprofesi sebagai ahli pemotongan
gambar video dan audio.
Editorial Departement :
Divisi dimana semua potongan film yang telah dihasilkan digabungkan sehingga membentuk urutan yang koheren, kadang dengan bantuan asisten sutradara atau produser.
Electric Departement :
Bertanggung jawab terhadap penjagaan dan penyediaan segala alat elektrik. (misalnya: lampu, kabel, dan lain sebagainya) untuk kebutuhan film.
Electrician :
Orang yang bertanggung jawab terhadap penempatan dan penyesuaian cahaya serta menyediakan listrik sesuai kebutuhan tiap alat.
Exclusive Contract :
Kontrak yang menyatakan bahwa seseorang dapat bekerja hanya untuk orang atau perusahaan tertentu yang mengontraknya.
Exhibitor :
– Orang atau perusahaan yang memiliki bioskop atau drive-in atau rantai lain yang memungkinkan ditontonnya sebuah film.
– Teater atau drive-in yang mempertunjukkan sebuah film.
Exposed :
Bahan baku film yang telah dipakai untuk merekam gambar. Kata “exposed” wajib dicantumkan pada setiap can film yang telah dipakai.
Ext. :
Eksterior. Bagian manapun dari film yang direkam di luar ruangan; jalanan kota, stadium, gurun, hutan, atau puncak gunung, beberapa lokasi dapat dibuat ulang di sounstage studio namun tetap dinamakan eksterior dalam naskah.
Extra :
Orang yang dipekerjakan sebagai pemain latar, misalnya sebagai salah satu orang dalam kerumunan dalam adegan di jalan.
Engineering :
Sebutan dalam pengerjaan dan pembagian kerja dalam masalah
teknis penyiaran
Establish Shot :
Gambar yang natural dan wajar

Extreme Close Up :
Pengambilan gambar dari jarak dekat
Fade Out, Fade In :
Efek berupa gamabr yang perlahan hilang dan menjadi gelap (fade out) atau gambar yang muncul dari kegelapan (fade in). Digunakan untuk menekankan berlalunya waktu atau akhir dari adegan atau cerita.
False Move :
Gerakan yang tidak terencana oleh aktor/aktris sebelum melakukan gerakan yang telah direncanakan. False Move yang dilakukan aktor dapat memunculkan masalah dengan mengatur Dolly Grip untuk bergerak bersama dolly dan kamera karena ia berpikir bahwa gerakan aktor adalah isyarat untuk menggerakan kamera.
Fast Motion :
Melakukan pemfilman dengan kecepatan dibawah standar kemudian memproyeksikan dengan kecepatan standar untuk membuat tindakan terlihat lebih cepat dari normal. Juga menciptakan efek masa lalu dan film bisu.
Feature Part :
Peran yang tidak terlalu penting untuk seorang bintang, tapi cukup besar untuk memunculkan perhatian khusus. Biasanya dilakukan oleh aktor/aktris yang telah dikenal baik oleh penonton. Saat ini lebih dikenal dengan Cameo.
Fifty-fifty :
Biasanya sudut kamera atau pengambilan gamabr ketika dua orang aktor/aktris saling berhadapan, berbagi lensa dengan adil. Juga disebut sebagai a two shot atau a two.
Fill Light :
Set pencahayaan umum yang digunakan untuk memperhalus kontras dari key lighting.
Film :
Media untuk merekam gambar yang menggunakan selluloid sebagai bahan dasarnya. Memiliki berbagai macam ukuran lebar pita seperti 16mm dan 35mm.
Film Clip :
Bagian pendek dari sebuah film.
Film Loader :
Pengisi Film. Anggota tim kamera kadang adalah asisten kameramen yang mengisi film yang belum diekspose ke dalam magazine dan mengeluarkan film yang telah diekspose ke dalam can.
First Run :
Pertama kali sebuah film dilepas ke bioskop untuk ditonton. Saat ini lebih dikenal dengan premiere.
Fishpole Boom :
Sebuah tiang ringan yang dapat digenggam dan dapat dipindahkan untuk digunakan meletakkan mikrofon di lokasi yang sulit selama pemfilman.
Flag :
Miniatur Gobo dari kayu lapis atau kain pada bingkai metal yang diletakkan pada century stand.
Flare :
Ketika suatu obyek atau cahaya dari set memantulkan cahaya yang tidak diinginkan scara langsung pada lensa.
Flashback :
Bagian dari cerita film yang mengisahkan waktu periode awal, tergantung dari cerita.
Flub :
Ketika aktor/aktris melakukan kesalahan dalam pengucapan dialog – flubbed his line
Fluid Head :
Landasan pada tripod kamera yang memberikan gerakan halus untuk kamera melalui penggunaan flywheel yang diletakkan dalam wadah berisi minyak dalam landasan itu sendiri.
Focus :
Penyelarasan gambar secara detail, tajam, dan jernih hingga mendekati
obyek aslinya
Fog Maker :
Menggunakan cairan khusus sehingga fog maker dapat memunculkan efek kabut, asap, efek kabur (blur), dan kelembaban. Dengan menggunakan cairan jenis lain maka dapat digunakan untuk menghilangkan kabur yang tidak diinginkan. Alat ini dapat berukuran kecil, mesin yang dapat digenggam atau mesin besar yang diletakkan di kereta.
Follow Focus :
Perubahan fokus kamera selama adegan untuk mempertahankan fokus pada aktor/aktris yang bergerak mendekati atau menjahui kamera. Biasanya menjadi tugas first assistant cameraman.

Follow Shots :
Pengambilan gambar dengan kamera bergerak memutar untuk mengikuti pergerakan pemeran dalam adegan.
Final Editing :
Proses pemotongan gambar secara menyeluruh
Floor Director :
Seseorang yang bertanggungjawab membantu mengkomunikasikan
keinginan sutradara dari master control ke studio produksi
Footage :
Gambar-gambar yang tersedia dan dapat digunakan
Footage Counter :
Alat penghitung yang berada pada kamera untuk tetap dapat mengikuti jumlah film yang telah diekspose.
Four Walled Set :
Sebuah set yang memiliki 4 dinding bukan 3 seperti biasanya. Keempat dinding menutup area aksi secara sempurna namun mungkin dapat dipindahkan untuk memungkinkan pergerakan cahaya dan kamera selama melakukan pengambilan gambar.
Frame :
– Suatu gambar dari banyak gambar pada gulungan film yang telah diekspose, ukuran frame bervariasi sesuai format yang akan diambil gambarnya.
– Menyesuaikan kamera dan lensa sehingga gambar yang akan diambil memiliki batasan yang diinginkan.
Frame per Second (fps) :
Sebuah film 35mm berputar dalam kamera dengan kecepatan normal menghasilkan 24 frame perdetiknya sehingga bila banyak frame yang diputar tiap detiknya aksi dari subyek akan diperlambat ketika diproyeksikan dalam kecepatan normal. Bila lebih sedikit dari 24 frame yang diputar maka aksi tampat dipercepat bila diproyeksikan dengan kecepatan normal.
Freelancer :
Orang yang tidak terikat kontrak dengan produser atau perusahaan manapun.
Freeze :
Perintah bagi aktor/aktris untuk menghentikan aksi namun mempertahankan posisinya. Dalam film yang aktor/aktris atau obyek lain muncul dengan tiba-tiba misalnya “pop in” pada layar maka aktor/aktris dalam adegan akan diminta untuk diam. Orang atau obyek kemudian ditempatkan di posisinya kemudian perintah untuk “action” diberikan dan adegan dilanjutkan. Dalam pemotongan film di bagian tengah dari masuknya aktor/aktris atau penempatan obyek akan dihilangkan.
Gaffer :
Pemimpin electrician yang bertanggung jawab di bawah Director of Photography mengenai pencahayaan set.
Geared Head :
Unit dimana kamera dipasangkan yang dapat dihubungkan pada dolly atau crane dan panned (gerakan secara horisontal) atau tilted (gerakan secara vertikal) memungkinkan kamera untuk mengikuti gerakan.
Gen :
Truk generator yang digunakan untuk menyediakan tenaga listrik ketika unit film berada di lokasi atau tambahan penyediaan tenaga di studio. Juga disebut sebagai genset.
Gobo :
Layar kayu yang dicat hitam. Digunakan untuk menghalangi cahaya dari sati atau lebih pencahayaan lampu studio, suatu set peralatan yang digunakan untuk mecegah jatuhnya cahaya yang tidak diinginkan ke lensa kamera atau area set. Biasanya diletakkan pada sanggahan yang dapat disesuaikan. Gobo tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran.
Green Departement :
Bertanggungjawab untuk menyediakan pepohonan, semak, bunga, rumput, dan benda-benda hidup lainnya baik yang asli maupun buatan.
Grip :
Orang yang berwenang memindahkan dan mengatur trek atau jalannya kamera – apapun yang membutuhkan cengkeraman yang kuat – di set.
Grip Chain :
Rantai ringan yang digunakan untuk berbagai keperluan yang dilakukan oleh bagian grip. pada set biasanya digunakan pada sekitar kaki kursi atau sofa yang ditempati pemain untuk mencegahnya bergerak.

Hairdresser :
Spesialis penata rambut untuk film. Seorang hairdresser mungkin bekerja dengan penata rambut laki-laki maupun perempuan.
Hairdresser Departement :
Bertanggungjawab atas kebutuhan rambut asli maupun wig untuk para aktor dan aktris.
Hand Cue :
biasanya diberikan oleh sutradara atau asistennya untuk menunjukan waktu masuk seorang aktor/aktris atau bagian khusus dari suatu adegan.
Hand Held :
Mengambil gambar dengan kamera ringan seperti handycam, jenis yang dapat ditahan oleh operator kamera dengan tangannya selagi mengambil gambar, berlawanan dengan meletakkannya pada gear head atau tripod. Memberikan fleksibilitas yang lebih. Teknik penggunaan kamera dengan tangan tanpa tripod
Headroom :
Ruangan bagian atas suatu obyek dalam gambar dengan bagian atas frame.
High Head :
Tripod logam kecil dengan ketinggian tertentu yang dapat dipasangkan ke lantai untuk mempertahankan posisinya. Digunakan untuk menahan kamera saat pengambilan gambar dengan sudut rendah.

Hot Set :
Suatu set yang telah diisi barang dan dekor untuk syuting. Penggambaran ini biasanya mengindikasikan bahwa set tersebut tidak boleh dimasuki atau digunakan.

Hot Spot :
Area dalam set yang memiliki pencahayaan yang sangat terang.

Hunting Location :
Proses pencarian dan penggunaan lokasi yang tepat dan terbaik
untuk syuting.
Idiot Cards :
Kartu besar tempat dialog dituliskan untuk aktor yang tidak dapat mengingat kalimatnya. Dapat juga berarti sebuah bagian mesin elektronik yang mahal disebut Tele-Prompter, dimana sebuah gulungan kertas ditempatkan di depan atau dekat dengan kamera dan dituliskan dialognya dengan huruf yang besar sehingga mudah untuk dibaca. Bisa juga disebut dengan Cue cards.
Independent :
Seseorang yang membuat film tanpa dipekerjakan oleh sebuah studio besar.
Insert Shot :
Suatu obyek biasanya yang dicetak seperti surat kabar atau sebuah jam, dan dimasukkan ke dalam rangkaian untuk menjelaskan tindakan.
Int. :
Interior. Bagian dari film yang diambil didalam ruangan. Interior dapat berupa set yang dibentuk di studio atau diluar studio. Lebih dikenal sekarang ini sebagai location interiors.
Intercut :
Mengubah urutan tindakan dari belakang ke depan dari sebuah adegan ke adegan lain, biasanya dilakukan dengan kecepatan cukup tinggi.

Iris :
bagian yang terbuka dari sebuah lensa atau bagian belakang yang mengatur masuknya cahaya kdalam film. ukuran Iris dapat dikontrol oleh operator kamera.
Jell :
Gelatin atau materi plastik berwarna yang digunakan di depan sebuah lampu untuk mengubah warna cahaya dari lampu tersebut. Bisa juga disebut dengan Gel.
Jumping Shot :
Proses pengambilan gambar secara tidak berurutan
Jimmy Jib :
Katrol kamera otomatis yang digerakan dengan remote

Key Grip :
Orang yang memimpin para pekerja grip.
Key Light :
Cahaya utama yang digunakan untuk menerangi subyek tertentu.
Lab :
Secara umum disebut sebagai suatu tempat untuk memproses exposed film pada tahap akhir.
Lens (Lensa) :
Konstruksi dari berbagai macam potongan kaca yang dipasang sesuai kebutuhan dan dimasukkan kedalam tube metal. Beberapa jenis lensa bersifat tetap dalam arti tidak dapat diubah-ubah panjangnya.

Light Meter :
Instrumen kecil dan dapat dipegang dengan tangan yang digunakan untuk mengukur intensitas cahaya.
Lining Up :
Membatasi adegan. Operator kamera atau sutradara mengatur penempatan kamera sehingga mencakup ruang pengelihatan yang diinginkan. Dapat juga berarti framing.
Limbo :
Melakukan pengambilan gambar pada area atau set yang tidak dapat dijelaskan sebagai suatu lokasi khusus. Dapat digunakan untuk adegan close-up, insert, dan lain sebagainya.
Lip-Sync :
Sesi perekaman saat seoarang aktor/aktris menyesuaikan suaranya dengan gerakan bibir dari gambar.
Location Departement :
Bertanggung jawab untuk mendapatkan lokasi khusus yang dibutuhkan untuk syuting film serta membuat penagturan agar seluruh kru dan peralatan dapat mencapai lokasi tersebut.
Long Focus Lens :
Istilah yang relatif digunakan untuk menggambarkan lensa yang lebih panjang dari ukuran fokus normal (telephoto) dan memberikan perbesaran image.
Looks :
Arah khusus yang diminta pada aktor/aktris untuk menagrahkan matanya dengan tujuan untuk menyesuaikan tindakan pada gambar sebelumnya. Bisa juga untuk mengindikasikan lokasi seseorang atau benda yang tidak ada dalam gambar, misalnya diluar kamera.
Long Shot :
Gambar direkam dari jarak jauh. Biasanya digunakan dengan cara
pengambilan gambar dari sudut panjang dan lebar.
Magazine :
Wadah film yang membentuk bagian dari suatu kamera atau proyektor. Magazine bersifat tahan cahaya serta tidak memungkinkan cahaya untuk masuk ke film yang belum atau sudah exposed didalam magazine.
Magnetic Recorder :
Alat perekam pita magnetik.
Make-Up Call :
Waktu untuk aktor/aktris berada pada bagian make-up atau ruang rias sebelum dimulainya syuting.
Make-Up Departement :
bagian yang bertanggung jawab terhadap penampilan aktor/aktris agar sesuai dengan kebutuhan skenario pada saat syuting.
Mark It :
Perintah terhadap asisten kamera untuk melepaskan clapper stick pada slate board untuk memberikan tanda suara pada adegan ketika kamera sedang berjalan pada kecepatan fotografi.
Marks :
Digunakan untuk memberikan referensi pada aktor/aktris atau dolly mengenai posisi tertentu dalam suatu adegan. Tanda ini dapat dibuat ditanah atau lantai dengan menggunakan kapur, kertas perekat, tees atau segitiga dari kayu serta metal.
Married Print :
Gabungan antara track gambar dan suara setelah film tersebut selesai diedit. Istilah ini tidak dikenal dalam produksi dengan menggunakan format video.
Match :
Menghasilkan ulang suatu tindakan yang dilakukan dalam adegan lain sehingga keduanya dapat dipotong sehingga menghasilkan posisi yg dapat disesuaikan.
Matching Directions :
Penyesuaian adegan dalam film seperi masuk dari kiri ke kanan sehingga orang atau alat transportasi dalam film tidak memiliki arah yang terbalik ketika pengambilan gambar lain dimasukkan.
Matte :
Sebuah cut-out atau penutup sebagian yang diletakkan didepan lensa untuk mencegah ekspose dari bagian film. Misalnya sepasang kembar identik sedang berbicara, padahal hanya satu aktor/aktris yang memerankan peran tersebut.
Matte Box :
Sebuah frame yang dipasang didepan lensa kamera dan didesain untuk menahan matte kamera yang digunakan pada suatu efek khusus. Matte Box biasanya dikombinasikan dengan sunshade.

Measuring Tape :
Alat ukur yang digunakan untuk mengukur jarak dari lensa ke subyek dengan tujuan untuk menentukan fokus secara tepat.
Microphone Shadow :
Munculnya bayangan dari mikrofon pada bagian set yang masuk pada area pandang kamera. Bila muncul pada gambar maka it’s a no-no (gambar tidak terpakai)
Mock-Up :
Tiruan suatu benda yang dibuat seperti asli tapi hanya berupa bagian tertentu saja menurut kebutuhan.

Montage :
Urutan gambar yang mengalir, menyatu, atau kadang dipotong dari yang satu ke yang lainnya. Digunakan untuk memperlihatkan peningkatan atau pembalikan waktu terhadap perubahan lokasi.
M.O.S. :
Porsi gamabr dari sebuah adegan yang diambil tanpa merekam suaranya. Inisial ini awalnya muncul dari sutradara Eropa yang tidak dapat mengucapkan WS dan mengatakan Mit Out Sound.
Moving Shot :
Teknik pengambilan gambar dari obyek yang bergerak.
Music Departement :
Bertanggungjawab dalam pengaturan atau menyediakan musik yang akan digunakan dalam film.
Master Control :
Perangkat teknis utama penyiaran untuk mengontrol proses distribusi audio dan video dari berbagai input pada suatu produksi acara
Medium Close Up :
Pengambilan gambar dari jarak yang cukup dekat
Medium Shot :
Gambar diambil dari jarak dekat
Medium Long Shot :
Gambar diambil dari jarak yang panjang dan jauh
Middle Close Up :
Pengambilan gambar dari jarak sedang
Master Shot :
Gambar pilihan utama dari sebuah adegan yang kemudian dijadikan referensi atau rujukan pada saat melakukan proses editing.
N.G. :
No Good (tidak baik) Istilah ini dipakai sebagai komentar terhadap pengambilan gambar yang tidak baik pada laporan kamera dan suara, misalnya N.G. Sound, N.G. Action
NTSC (National Television Standards Committee)
Sistem warna televisi yang dipergunakan di negara Amerika Serikat dan beberapa negara lainnya, NTSC terdiri dari 525 garis pemindaian yang berada pada rate 30 frame perdetiknya.
Non-Exclusive Contract :
Kesepakatan dimana sesorang dijamin untuk ikut dalam sejumlah produksi namun diperbolehkan untuk bekerja pada produksi lainnya.
Non-Theatrical Film :
Film yang tidak dipertontonkan di bioskop melainkan untuk film pelatihan.
O.S. :
Off Screen (tidak tampak pada layar)

Outs, Out Takes :
Bagian gambar yang tidak masuk pada versi lengkap dari sebuah film.
Overlap :
Perintah untuk aktor/aktris agar memulai dialog tanpa harus menunggu pemeran lainnya menyelesaikan dialognya.
Opening Scene :
Adegan yang dirancang khusus untuk membuka acara atau cerita.
Biasanya adegan ini dikemas secara kreatif dan menarik untuk
mendapatkan perhatian dari penonton
PAL (Phase Alternation by Line) :
Sistem warna televisi yang pertama kali dibuat di Jerman, dan digunakan di Eropa dan beberapa negara lain termasuk Indonesia. PAL terdiri dari 625 garis pemindaian berada pada rate 25 frame perdetiknya.
Plot :
Alur cerita dari sebuah naskah.
P.O.V. :
Point of View (Sudut Pandang).
Practical :
Deskripsi dari sesuatu dalam sebuah set film seperti pada kehidupan nyata. Misalnya kompor gas, bak cuci, pintu terbuka, pencahayaan lampu.
Print :
Perintah ketika pengambilan gambar telah lengkap dan dikirim ke laboratorium untuk dikembangkan.
Producer :
Sebutan ini untuk orang yang memproduksi sebuah film tetapi bukan dalam arti membiayai atau menanamkan investasi dalam sebuah produksi. Tugas seorang produser adalah memimpin seluruh tim produksi agar sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan bersama, baik dalam aspek kreatif maupun manajemen produksi dengan anggaran yang telah disetujui oleh executive producer.
Production Departement :
Bagian yang menentukan batasan biaya dan menangani persiapan dan pelaksanaan atas segala keperluan dalam sebuah produksi.
Production Assistant :
Bertanggung jawab atas segala hal yang terjadi dilapangan selama proses produksi.

Production Manager :
Orang yang bertanggung jawab atas detail produksi dari awal sampai produksi itu selesai.
Production Unit :
Terdiri dari sutradara, kru kamera, kru tata suara, bagian listrik dan semua orang yang diperlukan dalam suatu produksi.
Prop Box (Kotak Properti) :
Tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran serta memiliki roda yang gunanya sebagai tempat penyimpanan barang-barang kebutuhan suatu produksi.
Prop Man :
Bertugas untuk memastikan bahwa properti ada ditempat yang seharusnya pada saat dibutuhkan untuk suatu produksi.

Power Pack :
Tempat khusus untuk pembagian arus listrik
Panning :
Pergerakan horisontal kamera dari kiri kekanan maupun sebaliknya
Rain Cluster :
Sebuah perangkat sprinkler yang dapat digantung diatas kepala untuk memberikan simulasi efek dari hujan. Di sini sering memakai semburan dari mobil pemadam kebakaran.
Raw Stock :
Film yang belum diekspose.
Reaction Shot :
Pengambilan gambar yang dimasukkan dalam sebuah adegan untuk menunjukkan efek kalimat atau tindakan terhadap partisipan lain dalam adegan tersebut.
Reel of Film :
Jumlah film yang akan diproyeksikan dalam waktu 10 menit. 900 feet untuk ukuran 35mm atau 360 feet untuk ukuran 16mm. Gulungan standar dapat menampung film sepanjang 1000 feet untuk 35mm dan 400 feet untuk 16mm.
Reflector :
Pemantul yang permukaannya berlapis perak digunakan untuk memantulkan cahaya. Untuk pengambilan film eksterior reflektor sering digunakan untuk mengarahkan sinar matahari ke bagian dalam suatu adegan.
Release Print :
Married Print yang dibuat untuk didistribusikan ke bioskop setelah answer print (telah disetujui)

Re-Load :
Penanda dari departemen kamera atau tata suara ketika mereka telah kehabisan persediaan untuk merekam.
Remake :
Produksi suatu film yang sebelumnya telah diproduksi.
Re-Run :
Memutar ulang suatu film atau acara televisi.
Research Departement :
bagian riset yang terdiri dari orang-orang yang menilai otentisitas artikel, benda, kostum, dan peristiwa dalam sebuah film sebelum produksi film tersebut dijalankan.
Resolution, Resolving Power :
Kemampuan lensa atau film untuk menangkap serta menunjukkan detail yang halus.

Re-Take :
Pengulangan sebuah adegan dalam syuting.

Reverse, Reverse Angle :
Lawan dari sudut kamera dari adegan yang baru saja diselsaikan untuk memperlihatkan sisi lain dari gambar.

Rigging :
Sebuah rangka pondasi untuk penyangga lampu penerangan pada suatu set. Sering disebut juga dengan Scaffolding.

Roll, Rool ‘em :
Perintah yang biasanya diberikan oleh asisten sutradara ketika sutradara merasa adegan telah siap untuk pengambilan gambar dengan memfungsikan kamera film dan peralatan rekam lainnya.

Rough Cut :
Penggabungan dari berbagai adegan film menurut suatu cerita yang komprehensip, biasanya sudah dengan dialog dan soundtrack.
Running Shot :
Menggerakkan kamera untuk menyesuaikan dengan aktor/aktris ketika mereka menyeberangi set atau lokasi.
Rushes :
Cetakan dari hasil pengambilan gambar hari itu yang diproses pada hari yang sama sehingga dapat dilihat pada besoknya.
Rundown :
Susunan isi dan alur cerita dari program acara yang dibatasi oleh
durasi, segmentasi, dan bahasa naskah
Run Through :
Latihan akhir bagi seluruh pendukung acara yang disesuaikan dengan
urutan acara dalam rundown
Retake :
Pengambilan ulang suatu gambar/adegan

Sandbag :
Tas/bungkusan berisi pasir untuk pemberat.
Scouting :
Mencari lokasi untuk produksi atau bisa juga mencari orang yang berbakat.
Screen Play :
Naskah lengkap yang menjadi bahan untuk melakukan produksi film.
Screen Test :
Sebuah adegan yang memberikan kesempatan bagi aktor/aktris untuk memperlihatkan kemampuannya. Adegan ini biasanya diambil dari film untuk mempertimbangkan seorang aktor/aktris diambil lengkap dengan menggunakan kostum, set, dan riasan.
Scrim :
Sebuah bendera yang dibuat dari materi tembus cahaya. Kegunaannya adalah sebagian untuk mengurangi dan mendifusikan sumber cahaya. Berada ditengah antara sebuah gobo dan sebuah diffuser.
Script Supervisor, Script Clerk :
Bertanggungjawab untuk mencatat seluruh adegan dan pengambilan gambar yang diproduksi. termasuk semua informasi yang diperlukan seperti durasi, arah gerakan, penagrahan mimik wajah, penempatan aktor/aktris dan properti, serta gerakan fisik yang harus disesuaikan aktor/aktris dalam semua cakupan yang berurutan untuk kemungkinan pengambilan gamabr ulang. Semua informasi ini dimasukkan dalam salinan naskah milik supervisi naskah dan digunakan oleh editor ketika tahap editing. Dalam salinan ini juga dimasukkan catatan dari sutradara untuk editor.
Sequence :
Sebuah rangkaian adegan.
Shutter :
Mekanisme kamera yang mencegah cahaya masuk ke film diantara pengukuran frame segingga serial foto yang terpisah memiliki jarak walaupun gulungan film tetap diputar dalam kamera.
Sneak, Sneak Preview :
Pemutaran film di bioskop tanpa pemberitahuan sehingga pembuat film dapat memperoleh tanggapan dari penonton sebelum didistribusikan secara umum. Seringkali tanggapan dari penonton untuk membuat perubahan dalam film yang menurut produser akan membuat film tersebut lebih berhasil dipasaran.
Soft Focus :
pengambilan gambar dengan lensa yang diatur sedikit out of focus sehingga subyek tampak agak buram. seringkali digunakan ketika memfoto seorang aktor.aktris yang mulai terlihat berkerut.
Soft Light :
Pencahayaan lampu yang memungkinkan tidak menghasilkan bayangan dan berpendar secara keseluruhan.

Sound Camera :
Kamera yang beroperasi dengan tenan selama perekaman gambar sehingga suara dapat direkam tanpa adanya bunyi dari kamera.
Splice, Splicing :
Penggabungan akhir dari 2 buah film sehingga terbentuk sebuah kesatuan yang berkesinambungan. Proses ini disebut splicing, hubungannya disebut splice.
Sprocket :
Roda dengan gerigi teratur yang mencengkeram bagian pinggir film untuk menggerakkannya didalam kamera.
Still man, Photographer :
Bertanggungjawab atas publiitas dan pembuatan foto set serta lokasi. Dapat juga digunakan pada kesempatan tertentu.
Stop Frame :
Pengulangan sebuah frame film untuk memberikan efek diam pada aksi. Juga disebut dengan freeze frame.
Story Board :
Sketsa yang menggambarkan adegan dalam film. Digunakan untuk mempemudah pengambilan gambar.

Sunshade (Lens Shade) :
Kotak persegi panjang untuk meningkatkan ukuran lensa keluar, dipasangkan pada kamera diabgian lensa depan untuk mencegah masuknya cahaya kedalam lensa.
Super, Superimposure :
Penempatan sebuah gambar diatas gambar lainnya, misalnya title atau subtitle terjemahan bahasa.
Swish Pan :
Gerakan panning ketika kamera digerakkan secara cepat dari sebuah sisi ke sisi lainnya, menyebabkan gambar menjadi kabur untuk memunculkan kesan gerakan mata secara cepat.
Simply Shot :
Gambar yang diambil dari sudut yang mudah
Script Format :
Format penulisan naskah acara
Script Marking :
Penandaan pada naskah untuk menjadi catatan bagi sutradara maupun
pendukung produksi lainnya
Stock Shot :
Berbagai bentuk gambar yang diciptakan untuk menjadi pilihan pada
saat gambar-gambar tersebut memasuki proses editing
Suspense :
Istilah yang digunakan untuk menunjukkan adegan yang menegangkan
dan mengundang rasa was-was bagi penonton
Steady Shot :
Gambar sempurna dan tidak terlalu banyak bergerak dan dapat dinikmati
dengan posisi diam
Slow Motion :
Pergerakan gambar yang diperlambat sesuai dengan kebutuhan cerita

Tag, Tag Line :
Kalimat atau tindakan dalam sebuah adegan terakhir dari sebuah film yang diharapkan dapat menjadi puncak dari apa yang telah disuguhkan sebelumnya.

Teaser :
Adegan pertama dari keseluruhan gambar dari cerita. Biasanya adegan yang menarik, digunakan di televisi.
Tele-Photo Lens :
Lensa dengan panjang fokus lebih besar dari normal yang digunakan untuk membuat obyek jauh menjadi dekat.
That’s a Hold :
Perintah dari sutradara pada script supervidor dan asisten kamera bahwa pengambilan gambar yang baru saja selesai tidak akan dikirim ke lab untuk dicetak tapi diberi label “hold” sampai pengambilan gambar lainnya telah selesai dan sutradara memutuskan gambar mana yang akan dicetak.
Tilt :
Menggerakan kamera secara vertikal (naik-turun)
Tone Track :
Soundtrack yang memunculkan bunyi latar yang diasosiasikan dengan lokasi interor atau eksterior. Suara ini biasanya tidak disadari namun memberikan sentuhan realitas yang dibutuhkan oleh sebuah film.
Top Lighting :
Cahaya dari sumber yang diletakkan diatas subyek sehingga turun menyinari.
Transportation Departement :
Bertanggungjawab terhadap semua kendaraan yang digunakan oleh kru dan pemain selama syuting berlangsung. Dalam hal ini termasuk antar dan jemput kru atau pemain.

Treatment :
Presentasi detail dari cerita sebuah film namun belum berbentuk naskah.

Triangle :
Alat yang digunakan untuk menahan kaki-kaki tripod agar tidak bergerak jika diletakkan di lantai yang licin.
Two/Three Shot :
Perintah yang seringkali digunakan oleh sutradara untuk mengarahkan kamera pada dua/tiga obyek yang dituju.
Unit Manager :
Bertanggungjawab atas kelancaran operasi perusahaan film di lokasi.
Variable Speed Motor :
Variasi kecepatan film di kamera untuk keperluan efek khusus.
Viewfinder :
Instrumen optik yang diletakkan samping kiri blimp yang memungkinkan operator kamera untuk mengikuti aksi sementara kamera sedang berputar.
Voice Cue :
Sinyal vokal dari sutradara atau aktor/aktris dalam adegan bahwa sudah waktunya aktor/aktris lain masuk.
VTR :
Video Tape Recording

Very Long Shot :
Gambar yang diambil dari jarak yang sangat jauh
Voice Over :
Suara dari announcer atau penyiar untuk mendukung isi cerita (narasi)

Wardrobe Box :
Kotak penyimpanan kostum.
Wardrobe Departement :
Bertanggungjawab atas pemilihan kostum yang akan dipergunakan untuk produksi.

Wild Line :
Kalimat yang biasanya direkam setelah pengambilan gambar atau diakhir syuting pada hari itu. Dipergunakan untuk mengulang kalimat dari suatu adegan yang telah diambil karena tidak jelas.

White Balance :
Prosedur untuk mengoreksi warna gambar dari kamera dengan
mengubah sensitivitas CCD ke dalam spektrum warna.
Umumnya prosedur ini menggunakan warna putih sebagai dasar
Wild Recording :
Perekaman yang tidak dilakukan selama proses fotografi. efek suara dan bunyi acak biasanya direkam dengan cara ini, kadang untuk narasi dan musik juga. Seringkali disebut Non-Sync.

Wind Machine :
Kipas angin besar yang ditutup dengan kawat pengaman. Digunakan untuk menciptakan efek angin.
Wipe :
Efek optik antara 2 gambar dimana gambar ke-2 mulai di bagian luar layar dan menghapus gambar pertama sampai dengan garis yang masih terlihat dan pada akhirnya menutupi gambar pertama.
Wrap :
Perintah yang digunakan untuk memberitahukan pada semua orang bahwa syuting pada hari itu sudah selesai.

Sumber:

http://peni-usd.vox.com/library/post/kegiatan-belajar-3-iklan-televisi.html

http://kurtek.upi.edu/media/sources/format%20naskah.pdf

https://jauharoh.wordpress.com/2011/02/18/istilah-istilah-dalam-periklanan/

 

NAMA             : ZAINAB

NIM                 : D1314106

KELAS                        : PERIKLANAN 1B

 

Pertanyaan :

  1. Buat resume deskriptif tentang fenomena etika komunikasi dilingkungan anda!
  2. Sebutkan salah satu teori etika yang anda gunakan untuk menjelaskan fenomena diatas!

Jawab :

  1. Resume deskriptif

Sebagai warga Negara Indonesia yang menegakkan hukum, membayar pajak adalah suatu kewajiban yang tidak bisa ditinggalkan karena akan memperlancar dalam kehidupan bermasyarakat atau dalam lingkungan sosial. Apabila kewajiban membayar pajak diabaikan, apa boleh buat hal ini akan berdampak buruk pada warga yang melanggarnya. Jika kewajiban ini terlaksana dengan baik, tidak akan ada warga yang dirugikan ataupun merugikan. Karena kewajiban ini manfaatnya akan kembali kepada semua warga Indonesia yang taat akan kewajibannya dalam membayar pajak dengan tepat waktu.

  1. Teori Deontologi.

Fighting!KERJA KERJA KERJA           BUAH SUKUN

KELAS PEIKLANAN B

SEMESTER 1

KELOMPOK 3:

  • AMIR BIQI (D1314012)
  • FARID H.H. (D1314064)
  • SETIYANTO NUGROHO (D1314094)
  • TRI CAHYO BOING WIJANARKO (D1314098)
  • ZAINAB (D1314106)

 

 

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN POLITIK

UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA

2014

 

 

 

KATA PENGANTAR

 

Segala puji bagi ALLAH S.W.T. yang telah memberi segala macam kenikmatan kepada semua makhluk-Nya tanpa terkecuali, dan juga salam serta merta kami tujukan kepada Nabi Muhammad S.A.W beserta keluarga beliau, yang safa’atnya kita nantikan pada hari kiamat nanti. Aamiin

Alhamdulillah, untuk memenuhi tugas kelompok pembuatan makalah mata kuliah Dasar-dasar komunikasi tentang komunikasi massa dapat terselesaikan dengan baik.

Terimakasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah berkenan meluangkan waktunya dalam menyusun makalah ini sampai selesai.Dan harapan kami, semoga makalah ini dapat menyumbangkan sedikit ilmu yang bermanfaat dan bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari dengan baik. Aamin

Sekian terimakasih.

 

 

 

 

 

Desember 2014

 

 

KATA MUTIARA

 

 

  • Jangan membenci tuhan karena tidak memberikan apa yang kamu inginkan. Bersyukurlah karena Dia memberikan apa yang kamu butuhkan selama ini.
  • Hal terpenting yang harus kamu ingat dalam hidup, tak peduli apapun yang kamu lakukan, akan jadi lebih baik jika kamu melibatkan Tuhan.
  • Jangan pernah menyerah hanya karena segala sesuatu menjadi sulit, karena hal tersebut yang membuat hal yang baik menjadi lebih baik.
  • Ketika dirimu sudah tak mampu, maka berserahlah pada-Nya. Dia selalu ada untuk mereka yang membutuhkan-Nya.
  • Salah satu momen terindah dalam hidup adalah ketika kamu melihat orang tuamu tersenyum dan menyadari kamulah alasan dibaliknya.

 

 

DAFTAR ISI

 

KATA PENGANTAR

KATA MUTIARA

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN

BAB II PEMBAHASAN

  1. Definisi Komunikasi Massa
  2. Karakteristik Komunikasi Massa
  3. Fungsi Komunikasi Massa
  4. Contoh Proses Komunikasi Massa (uraikan elemen-elemen didalamnya)
  5. Beriklan melalui Media Massa dalam Proses Komunikasi Massa

BAB III PENUTUP

  1. KESIMPULAN

REFERENSI

 

 

 

BAB I PENDAHULUAN

 

  1. Latar Belakang

Komunikasi dapat dipahami sebagai proses penyampaian pesan, ide, atau informasi kepada orang lain dengan menggunakan sarana tertentu guna mempengaruhi atau mengubah perilaku penerima pesan. Perkembangan ilmu komunikasi begitu cepat. Salah satu akibat positif dari perkembangan teknologi yang kini telah maju dengan pesat. Komunikasi yang sangat erat berhubungannya dengan media massa. Maka dari itu, muncullah komunikasi massa Baik media massa berupa media cetak (koran, majalah, tabloid, stiker, pamflet, dll) maupun media elektronik (TV, radio, HP, faximile, dll).

Melakukan kegiatan komunikasi massa jauh lebih sukar dari pada komunikasi antarpribadi. Seorang komunikator yang menyampaikan pesan kepada ribuan pribadi yang berbeda pada saat yang sama, tidak akan bisa menyesuaikan harapannya untuk memperoleh tanggapan mereka secara pribadi. Suatu pendekatan yang bisa merenggangkan kelompok lainnya. Seorang komunikator melalui media massa yang mahir adalah seorang yang berhasil menemukan metode yang tepat untuk menyiarkan pesannya guna membina empathy dengan jumlah terbanyak diantara komunikannya. Meskipun jumlah komunikan bisa mencapai jutaan, kontak yang fundamental adalah antara dua orang ; benak komunikator harus mengenai benak setiap komunikan. Komunikasi massa yang berhasil ialah kontak pribadi dengan pribadi yang di ulang ribuan kali secara serentak.

 

 

BAB II PEMBAHASAN

 

  1. Definisi Komunikasi Massa

Komunikasi massa ialah komunikasi melalui media massa, baik media cetak maupun media elektronik, yang berlangsung satu arah, menyiarkan informasi, gagasan dan sikap yang beragam dalam jumlah banyak, yang ditujukan kepada massa

 

  1. Karakteristik Komunikasi Massa

Charles Wright (1959) berpendapat tentang karakteristik komunikasi massa seperti :

  1. Komunikasi massa itu ditujukan kepada audience yang relative besar atau luas, bersifat heterogen dan anonim. Kegiatannya dilakukan secara cepat dalam waktu-waktu tertentu
  2. Pesan-pesan disiarkan secara umum (publicly), sering tertentukan waktunya untuk mencapai sebagian besar audience secara simultan atau serempak.
  3. Komunikator dikerjakan oleh suatu bentuk organisasi yang menggunakan pembiayaan sangat besar atau banyak .

 

  • Fungsi Komunikasi Massa

Fungsi komunikasi dalam buku Aneka Suara, Satu Dunia (Many Voices One World) dengan Sean MacBride sebagai editornya, menerangkan fungsi komunikasi massa dalam tiap system social :

  • Informasi

Pengumpulan, penyimpanan, pemrosesan, penyebaran berita, data, gambar, fakta dan pesan, opini dan komentar yang dibutuhkan agar orang dapat mengerti dan bereaksi secara jelas terhadap kondisi internasional, lingkungan, dan orang lain, dan agar dapat mengambil keputusan yang tepat.

 

  • Sosialisasi (Pemasyarakatan)

Penyediaan sumber ilmu pengetahuan yang memungkinkan orang bersikap dan bertindak sebagai anggota masyarakat yang efektif yang menyebabkan ia sadar akan fungsi sosialnya sehingga ia dapat aktif di dalam masyarakat.

 

  • Motivasi

Menjelaskan tujuan setiap masyarakat jangka pendek maupunjangka panjang, mendorong orang menentukan pilihannya dan keinginannya, mendorong kegiatan individu dan kelompok berdasarkan tujuan bersama yang akan dicapai.

 

  • Perdebatan dan Diskusi

Menyediakan dan saling menukar fakta yang diperlukan untuk memungkinkan persetujuan atau menyelesaikan pendapat mengenai masalah public, menyediakan bukti-bukti yang relevan yang diperlukan untuk kepentingan umum dan agar masyarakat melibatkan diri dalam masalah yang menyangkut kegiatan bersama ditingkat internasional, nasional, dan local.

 

  • Pendidikan

Pengalihan ilmu pengetahuan sehingga mendorong perkembangan intelektual, pembentukan watak, dan pendidikan keterampilan serta kemahiran yang diperlukan pada semua bidang kehidupan.

 

  • Memajukan Kebudayaan

Penyebarluasan hasil kebudayaan dan seni dengan maksud melestarikan warisan masa lalu, perkembangan kebudayaan dengan memperluas horizon seseorang, membangunkan imajinasi dan mendorong kreatifitas serta kebutuhan estetikanya.

 

  • Hiburan

Penyebarluasan sinyal, symbol, suara, dan citra(image) dari drama, tari, kesenian, kesusastraan, music, komedi, olahraga, permainan, dan sebagainya untuk rekreasi dan kesenangan kelompok dan individu.

 

  • Integrasi

Menyediakan bagi bangsa, kelompok, dan individu kesempatan memperoleh berbagai pesan yang diperlukan mereka agar mereka dapat saling kenal, mengerti, dan menghargai kondisi, pandangan, dan keinginan orang lain.

 

  1. Contoh Proses Komunikasi Massa ( uraikan elemen-elemen yang terkandung didalamnya )

 

Elemen-elemen dalam proses komunikasi massa:

  1. Sender : komunikator yang menyampaikan pesan kepada seseorang.
  2. Encoding : penyandian, yakni proses pengalihan pikiran kedalam bentuk lambang.
  3. Message : pesan yang merupakan seperangkat lambang bermakna disampaikan oleh komunikator.
  4. Media : saluran komunikasi tempat berlalunya pesan dari komunikator kepada komunikan.
  5. Decoding : pengawassandian, proses dimana komunikan menetapkan makna pada lambing yang disampaikan oleh komunikator yang kepadanya.
  6. Receiver : Komunikan yang menerima pesan dari komunikator.
  7. Response : Tanggapan, seperangkat reaksi pada komunikan setelah diterpa pesan.
  8. Feedback : umpan balik, tanggapan komunikan apabila tersampaikan atau disampaikan kepada komunikator.
  9. Noise : gangguan tak terencana yang terjadi dalam proses komunikasi sebagai akibat diterimanya pesan lain oleh komunikan yang berbeda dengan pesan yang disampaikan oleh komunikator kepadanya.

 

Contoh :

  1. Dalam budaya Jawa yang masih kuat, pantang untuk

mengungkapkan penolakan atau ketidaksetujuan secara Iangsung, karena

dikawatirkan akan menyinggung perasaan orang yang diajak

berkomunikasi. OIeh karena itu disamping perlu memperhatikan simbol-simbol verbal dalam proses komunikasi tidak kalah pentingnya untuk

memperhatikan simbol-simbol non verbal dan paralinguistik yang bisa jadi

lebih penting dan bermakna dalam suatu proses komunikasi.

  1. Seorang profesor yang berbicara dengan seorang desa yang berpendidikan rendah, dengan menggunakan istilah-istilah ilmiah dan bahasa yang tidak dimengerti oleh orang desa tersebut, tidak akan efektif, karena tidak ada kesamaan bidang pengalaman dan kerangka acuan diantara keduanya. Dengan demikian esensi dan suatu proses komunikasi adalah terjadinya kesamaan makna antara pesan yang disampaikan komunikator den yang diterima oleh komunikan.

 

 

  1. Beriklan melalui Media Massa dalam Proses Komunikasi Massa

Beriklan di Internet dengan Google Adwords dan Facebook

 

Beriklan di Internet di Google Adwords dan Facebook, pasti akan menjadi pilihan utama bagi anda yang akan beriklan di Internet. Tapi pilihan tersebut apa sudah tepat dan mengenai sasaran yang anda maksudkan.

 

Google memang sebagai layanan iklan terbesar di dunia. Banyak brand terkemuka yang memakai layanan google seperti Google adsense dan Google adwords ini. Tapi jika anda ingin beriklan di internet dengan memakai layanan google tersebut, anda harus tinjau kembali sasaran dan target pemasaran produk atau jasa anda tersebut. Beriklan di Internet dengan menggunakan layanan google pilihan yang kurang tepat jika sasaran dan targeting produk anda adalah lokal Indonesia.

 

 

 

 

BAB III. PENUTUP

 

 

  1. KESIMPULAN

Dari makalah yang disusun, komunikasi massa sangat berperan dalam menghubungkan komunikan dengan komunikator. Dimana media massa sebagai perantaranya. Melalui media massa, baik cetak maupun elektronik,

Dibandingkan dengan komunikasi social, komunikasi massa tidak bersifat alamiah, melainkan dibentuk dan direncanakan, tersusun, bahkan terlembagakan. Kegiatan komunikasi massa memiliki tujuan dan arah.

 

 

Referensi

 

 

  • Pratikto, Riyono.Berbagai Aspek Ilmu Komunikasi. 1987. Bandung: Penerbit Remadja Karya CV.
  • blogspot.com/2011/10/iklan-sebagai-komunikasi-massa.html
  • Effendy, Onong Uchjana.Ilmu Komunikasi Teori Dan Prakterk.
  • Suprapto, Tommy. Pengantar Teori dan Manajemen Komunikasi. 2009. Yogyakarta: MedPress.
  • http://mil2kpi.blogspot.com
  • ugm.ac.id

 

KELOMPOK  3:

  • AMIR BIQI (D1314012)
  • FARID H.H. (D1314064)
  • SETIYAN NUGRAHA (D1314094)
  • KARTIKA DEWI ASTUTI (D1314060)
  • TRI CAHYO BOING WIJANARKO (D1314098)
  • ZAINAB (D1314106)

 

  1. MODEL KOMUNIKASI MENURUT LASSWELL
  2. Bagan Model Lasswell
Who

(Speaker)

What

 (Message)

Channel (Medium) Whom (Audience) Effect

 

  1. Penjelasan

Analisis 5 unsur menurut Lasswell:

  1. Who? (siapa/sumber) komunikator : Pelaku utama / pihak yang mempunyai kebutuhan untuk berkomunikasi atau yang memulai suatu komunikasi, bisa seorang individu, kelompok, organisasi, maupun suatu negara sebagai komunikator.
  2. What (pesan) : Apa yang disampaikan/ dikomunikasikan, kepada penerima(komunikan), sumber(komunikator) atau isi informasi. Merupakan seperangkat simbol verbal/ non verbal yamng mewakili perasaan, nilai, gagasan/ maksud sumber tadi. Ada 3 komponen pesan yaitu makna, simbol untuk menyampaikan makna, dan bentuk/ organisasi pesan.
  3. Channel(saluran/ media) : Wahana/ alat untuk menyampaikan pesandari komunikator(sumber) kepada komunikan(penerima) baik secara langsung(tatap muka) maupun tidak langsung (melalui media cetak/ elektronik, dll).
  4. Whom (penerima/ kepada siapa): Orang/ kelompok/ organisasi/ suatu negara yang menerima pesan dari sumber.
  5. Effect(dampak/ efek): Dampak/ efek yang terjadi pada komunikan (penerima) setelah menerima pesan dari sumber, seperti: perubahan sikap, bertambahnya pengetahuan, dll.
  • Teori Komunikasi yang dianggap paling awal (1948). Lasswell menyatakan bahwa cara yang terbaik untuk menerangkan proses komunikasi adalah menjawab pertanyaan, “Who Says in Which Channel To Whom With What Effect?”  (Siapa Mengatakan Apa melalui Saluran Apa Kepada Siapa Dengan Efek Apa).
  • Fungsi Komunikasi Lasswell :
  1. Pengawasan lingkungan
  2. Korelasi berbagai bagian terpisah dalam masyarakat yang merespon lingkungan
  3. Transmisi warisan sosial dari satu generasi ke generasi selanjutnya.
  4. Contoh penerapan komunikasi Lasswell dalam kehidupan sehari-hari :
  5. Berita di Televisi
  6. Jaringan Komunikasi (JARKOM)
  7. Rapat

Kesimpulan komunikasi menurut  Lasswell:

Pesan yang disampaikan kepada komunikan(penerima) dari komunikator(sumber) melalui saluran- saluran tertentu baik secara langsung/ tidak langsung dengan maksud memberikan dampak/ efek kepada komunikan sesuai dengan yang diinginkan komunikator yang memenuhi 5 unsur : who , says what, in which, channel, to whom, with what effect.

  1. Sumber referensi :
  2. KOMUNIKASI SERBA ADA SERBA MAKNA

Karya  : Prof. Dr. Alo Liliweri, M.S.

Buku cetakan ke-1 Mei 2011

  1. http://www.commsciencegroup4.blogspot.com
  2. http://commsciproject.blogspot.com/2012/09/model-komunikasi-lasswell.html

Hasil karya saya dari tugas pancasila

NAMA             : ZAINAB

NIM                 : D1314106

KELAS                        : PERIKLANAN 1B

 

TUGAS PANCASILA

NAMA NEGARA BESERTA BENTUK PEMERINTAHAN, SISTEM PEMERINTAHAN, DAN BENTUK NEGARANYA

NO. NAMA NEGARA BENTUK PEMERINTAHAN SISTEM PEMERINTAHAN BENTUK NEGARA
1. INGGRIS MONARKI PARLEMENTER SERIKAT
2. THAILAND MONARKI PARLEMENTER SERIKAT
3. HAITI REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
4. RWANDA REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
5. INDIA REPUBLIK PARLEMENTER SERIKAT
6. HONDURAS REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
7. KUWAIT MONARKI PARLEMENTER KESATUAN
8. SWEDIA REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
9. TURKI REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
10. ITALIA REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
11. SWISS REPUBLIK PARLEMENTER SERIKAT
12. UKRAINA REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
13. KANADA MONARKI PARLEMENTER SERIKAT
14. NIKARAGUA REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
15. ISRAEL REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
16. AMERIKA SERIKAT REPUBLIK PRESIDENSIL SERIKAT
17. OMAN MONARKI PRESIDENSIL KESATUAN
18. ARGENTINA REPUBLIK PRESIDENSIL FEDERASI
19. KAZAKHSTAN REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
20. IRAN REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
21. PHILIPINA REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
22. AUSTRALIA MONARKI PARLEMENTER SERIKAT
23. RUSIA FEDERAL SEMI PRESIDENSIL SERIKAT
24. PRANCIS REPUBLIK SEMI PRESIDENSIL KESATUAN
25. AFRIKA SELATAN REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
26. MESIR REPUBLIK SEMI PRESIDENSIL KESATUAN
27. BOLIVIA REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
28. DENMARK MONARKI PARLEMENTER KESATUAN
29. KENYA REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
30. MEKSIKO REPUBLIK PRESIDENSIL SERIKAT
31. NIGERIA REPUBLIK PRESIDENSIL SERIKAT
32. YUNANI REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
33. BRUNEI DARUSSALAM KERAJAAN PARLEMENTER SERIKAT
34. MALAYSIA MONARKI PARLEMENTER SERIKAT
35. BELGIA MONARKI PARLEMENTER SERIKAT
36. AUSTRIA REPUBLIK PARLEMENTER SERIKAT
37. KAMBOJA MONARKI PARLEMENTER KESATUAN
38. LAOS REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
39. VIETNAM REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
40. UZBEKISTAN REPUBLIK PRESIDENSIL KESATUAN
41. BULGARIA REPUBLIK SEMI PRESIDENSIL KESATUAN
42. HUNGARIA REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
43. MOLDOVA REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
44. POLANDIA REPUBLIK SEMI PRESIDENSIL KESATUAN
45. CEKO REPUBLIK PARLEMENTER KESATUAN
46. RUMANIA REPUBLIK SEMI PRESIDENSIL KESATUAN
47. SLOVAKIA REPUBLIK SEMI PRESIDENSIL KESATUAN

 

 

NAMA                  : ZAINAB

NIM                       : D1314106

KELAS                    : PERIKLANAN 1B

 

 

TUGAS BAHASA INDONESIA

UKD 3

 

 

Kerangaka Paragraf

Pikiran utama : Pengaruh Teknologi Bagi Kehidupan Manusia

Pikiran penjelas :

  1. Peran teknologi dalam kehidupan sehari-hari
  2. Pandangan tentang teknologi yang menjadi kebutuhan pokok
  3. Dampak penggunaan teknologi
  4. Penggunaan teknologi yang tepat
  5. Keuntungan penggunaan teknologi

 

Di zaman era globalisasi ini, siapa yang tidak kenal dengan istilah teknologi? Dalam beraktivitas, pastinya umat manusia tak pernah jauh dari dunia teknologi. Apalagi, sekarang teknologinya sudah canggih. Teknologi benar-benar berperan dalam kehidupan sehari-hari. Kita ambil contoh teknologi yang tak jauh dari genggaman kita, misalnya HP. Setiap orang pasti memiliki HP. Bahkan, satu orang bisa punya HP lebih dari satu. Contoh lain yaitu, dalam hal masak-memasak. Sekarang, kita tak perlu repot-repot memasak nasi, yang dulunya harus menyalakan api dengan susah menggunakan kayu, itu sudah tidak zamannya lagi, walau terkadang juga masih ada yang memakai cara itu. Dan sekarang, tinggal menancapkan kabel ke stopkontak, menunggu 10-15 menit saja, sudah jadi nasi siap makan. Begitu cepatnya perkembangan teknologi dalam kehidupan kita.

Peran teknologi dalam kehidupan memang penting. Sehingga, kini masyarakat menjadikan teknologi sebagai kebutuhan pokok. Pandangan tentang teknologi yang menjadi kebutuhan pokok ini memang tidak bisa disalahkan. Semakin seseorang berpikiran maju, semakin banyak pula kebutuhan teknologinya yang harus dipenuhi. Begitu layak teknologi disejajarkan dengan posisi kebutuhan sandang, pangan, dan papan. Dalam memenuhi ketiga kebutuhan sandang, pangan, dan papan saja juga tak jauh dari peran teknologi.

Tidak hanya peran dan pandangannya, teknologi juga memiliki dampak penggunaannya. Dampak disini, ada dampak positif dan negatif. Teknologi dapat dikatakan berdampak positif, jikalau penggunanya benar-benar menggunakan teknologi untuk hal baik dan bermanfaat bagi kehidupan tanpa menimbulkan suatu kerugian. Namun, dampak negatif juga tidak mau kalah dengan dampak positif dalam mewarnai kehidupan para pengguna teknologi. Teknologi bisa jahat, ketika dalam penggunaanya tidak tepat. Tidak sedikit jumlah pengguna yang terkena dampak negatifnya teknologi. Orang yang kecanduan teknologi dunia permainan, bisa lupa waktu makan, lupa ibadah, lupa belajar, dan lupa lain-lainnya. Dan ini bisa memicu munculnya sifat pemalas. Jadi, teknologi bisa menjadi jahat atau baik, tergantung dari para penggunanya. Kita menguasai teknologi, atau teknologi yang menguasai kita.

Berbicara tentang teknologi, penggunaanya harus benar-benar tepat. Mengapa demikian? Karena, seperti dijelaskan diatas, teknologi bisa jahat dan baik. Penggunaan teknologi yang tepat itu, penggunaannya jangan berlebihan. Semisal, kita punya motor. Setiap pergi beraktifitas, kita selalu menggunakan motor tersebut. Namun, perlu dibatasi pula penggunaannya. Naik motor itu jika pergi ketempat yang jaraknya tidak dekat dengan kita dan butuh waktu yang lama pula. Jika hanya ke warung yang jaraknya dekat dengan rumah kita, kira-kira butuh waktu 2-3 menit saja, tidak perlu naik motor. Cukup dengan berjalan kaki saja. Itupun juga bermanfaat bagi kesehatan. Dan janganlah kita terlalu termanjakan oleh canggihnya teknologi. Jika bisa dilakukan tanpa alat bantu dalam mengerjakan sesuatu, mengapa tidak dilakukan selagi bisa?

Penggunaan teknologi memiliki banyak keuntungan. Namun, perlu digarisbawahi. Keuntungan dalam penggunaanya secara positif, seperti kita bisa berkomunikasi melalui HP dengan saudara yang berada di lokasi yang sangat jauh. Kita bisa kemanapun dalam waktu singkat pergi ke luar negeri dengan pesawat, bisa mencari buku lewat internet, dan masih banyak lagi yang bernilai positif. Dan semua keuntungan itu, tercipta tergantung penggunaannya tepat atau tidak.

 

RUMUSAN 1 : Moh. Yamin

Rumusan pidato :

  1. Peri Kebangsaan
  2. Peri Kemanusiaan
  3. Peri ke-Tuhanan
  4. Peri Kerakyatan
  5. Kesejahteraan Rakyat

 

Rumusan tertulis :

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa
  2. Kebangsaan Persatuan Indonesia
  3. Rasa Kemanusiaan yang Adil dan Beradab
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

 

RUMUSAN 2 : Ir. Soekarno

Rumusan Pancasila :

  1. Kebangsaan Indonesia
  2. Internasionalisme,-atau peri-kemanusiaan
  3. Mufakat,-atau demokrasi
  4. Kesejahteraan sosial
  5. Ketuhanan

 

Rumusan Trisila :

  1. Sosio-nasionalisme
  2. Sosio-demokratis
  3. ke-Tuhanan

 

Rumusan Ekasila :

  1. Gotong-Royong

 

RUMUSAN 3 : Piagam Jakarta

Rumusan yang popular beredar di masyarakat :

  1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

 

RUMUSAN 4 : BPUPKI

Rumusan dengan penomoran

  1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya
  2. Menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat-kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Dengan mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

 

RUMUSAN 5 : PPKI

Rumusan dengan penomoran :

  1. ke-Tuhanan Yang Maha Esa,
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab,
  3. Persatuan Indonesia
  4. Dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

 

RUMUSAN 6 : Konstitusi RIS

  1. ke-Tuhanan Yang Maha Esa,
  2. perikemanusiaan,
  3. kebangsaan,
  4. kerakyatan
  5. dan keadilan social

 

RUMUSAN 7 : UUD Sementara

  1. ke-Tuhanan Yang Maha Esa,
  2. perikemanusiaan,
  3. kebangsaan,
  4. kerakyatan
  5. dan keadilan sosial

 

RUMUSAN 8 : UUD 1945

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa,
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab,
  3. Persatuan Indonesia
  4. Dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
  5. Serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

 

RUMUSAN 9 : Versi Berbeda

Rumusan ini terdapat dalam lampiran Ketetapan MPRS No. XX/MPRS/1966 tentang Memorandum DPR-GR mengenai Sumber Tertib Hukum Republik Indonesia dan Tata Urutan Peraturan Perundangan Republik Indonesia.

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa,
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab,
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
  5. Keadilan sosial.

 

RUMUSAN 10 : Versi Populer

Rumusan ini pula yang terdapat dalam lampiran Tap MPR No II/MPR/1978 tentang Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (Ekaprasetya Pancakarsa).

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa,
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab,
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

 

 

Singkatan
ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih.

Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan (nama panggilan yang terkenal atau nama yang sering dipakai), jabatan atau pangkat diikuti dengan tanda titik.

Misalnya:

A.S. Kramawijaya

Muh. Yamin

Suman Hs.

Sukanto S.A.

M.B.A.  master or business administration

S.E.  sarjana ekonomi

S.Sn.  sarjana seni

Sdr.  Saudara

Kol.  Colonel

Singkatan nama resmi lembaga pemerintahan dan ketatanegaraan, badan atau organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.

Misalnya:

 

DPR  Dewan Perwakilan Rakyat

PGRI  Persatuan Guru Republik Indonesia

GBHN  Garis-garis Besar Haluan Negara

SMTP  sekolah Menengah Tingkat Pertama

PT  Perseroan Terbatas

KTP  Kartu Tanda Penduduk

TNI  Tentara Nasional Indonesia

Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda titik.

Misalnya:

dll.  dan lain-lain

dsb.  dan sebagainya

dst.  dan seterusnya

hlm.  halaman

sda.  sama dengan atas

Yth.  Yang terhormat

 

Tetapi:

a.n.  atas nama

d.a.  dengan alamat

u.b.  untuk beliau

u.p.  untuk perhatian

 

Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak diikuti tanda titik.

Misalnya:

Cu  Kuprum

TNT  trinitrotoluene

cm  sentimeter

kVA  kilovolt-ampere

l  liter

kg  kilogram

Rp  rupiah

Akronim
ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku kata ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata yang diperlakukan sebagai kata.

Akronim nama yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata ditulis seluruhnya dengan huruf kapital.

Misalnya:

 

 

LAN  Lembaga Administrasi Negara

PASI  Persatuan Atletik Seluruh Indonesia

IKIP  Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan

SIM  Surat Izin Mengemudi

Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal kapital.

Misalnya:

 

Akabri  Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia

Bappenas  Badan Perencanaan Pembangunan Nasional

Iwapi  Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia

Sespa  Sekolah Staf Pimpinan Administrasi
Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret serta seluruhnya ditulis dengan huruf kecil.

Misalnya:

 

pemilu    pemilihan umum

radar    radio detecting and ranging

rapim  rapat pimpinan

rudal  peluru kendali

tilang  bukti pelanggaran

 

catatan:

Jika dianggap perlu membentuk akronim, hendaknya diperhatikan syarat-syarat berikut.

  1. Jumlah suku kata akronim jangan melebihi suku kata yang lazim pada kata Indonesia

 

  1. Akronim dibentuk dengan mengindahkan keserasian kombinasi vocal dan konsonan yang sesuai dengan pola kata Indonesia yang lazim.

Penulisan Unsur Serapan

Dalam perkembangannya, bahasa Indonesia menyerap pelbagai bahasa lain, baik dari bahasa daerah maupun dari bahasa asing seperti Sanskerta, Arab, Portugis, Belanda, atau Inggris. Berdasarkan taraf integrasinya, unsur pinjaman dalam bahasa Indonesia dapat dibagi atas dua golongan besar.

Pertama, unsur pinjaman yang belum sepenuhnya terserap ke dalam bahasa Indonesia, seperti reshuffle, suttle clock, l’exploitation de l’homme par l’homme. Unsur-unsur ini dipakai dalam konteks bahasa Indonesia, tetapi pengucapannya masih mengikuti cara asing.

Kedua, unsur pinjaman yang pengucapan dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah bahasa Indonesia. Dalam hal ini diusahakan agar ejaannya hanya diubah seperlunya sehingga bentuk Indonesianya masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya.

Kaidah yang berlaku bagi unsur serapan ialah sebagai berikut

aa   (Belanda) menjadi a

paal  pal

baal  bal

octaaf  oktaf

 

ae   tetap ae tidak bervariasi dengan e

aerobe  aerob

aerodinamics      aerodinamika

 

  ae, jika bervariasi dengan e, menjadi e

haemoglobine  hemoglobin

haematite  hematite

 

  tetap ai

trailer   trailer

caisson  kaison

 

  tetap au

audiogram  audiogram

autrotroph  autotrof

tautomer  tautomer

hydraulic  hidraulik

causic  kaustik

di muka a, u, o dan konsonan menjadi k
calomel  kalomel
construction  konstruksi
cubik  kubik
coup  kup
classification  klasifikasi
crystal  Kristal
  di muka e, I, oe, dan y menjadi s

central   sentral

cent  sen

cybernetics  sibernetika

circulation  sirkulasi

cylinder  silinder

coelom  selom

 

  di muka o, u, dan konsonan menjadi k

accommodation  akomodasi

acculturation  akulturasi

acclimatization  aklimatisasi

accumulation  akumulasi

acclamation  aklamasi

 

Oleh : Joko Sunarto

Salam blog, Sobat! Disini saya akan memposting materi kuliah Bahasa Indonesia dari Pak Joko Suranto.

Selamat membaca! 🙂

Ejaan yang disempurnakan adalah ejaan Bahasa Indonesia yang berlaku sejak tahun 1972. Ejaan ini menggantikan ejaan sebelumnya, yaitu Ejaan Republik. EyD memberikan aturan-aturan dasar tentang bunyi kata, kalimat, dan penggunaan tanda baca. EyD merupakan satu upaya untuk menstandarkan Bahasa Indonesia secara baik dan benar.

Pemakaian Huruf

  • Huruf Abjad

Abjad yang digunakan dalam ejaan bahasa Indonesia terdiri atas huruf:

A – a à baca: a

B – b à baca: be

dst.

  • Huruf Vokal

Huruf yang melambangkan vocal dalam bahasa Indonesia: a, e, I, o, dan u

Dalam pengajaran lafal kata dapat digunakan tanda aksen jka ejaan kata menimbulkan keraguan.

Misalnya:

Anak-anak bermain di teras (téras).

Upacara itu dihadiri oleh pejabat teras pemerintah.

  • Huruf Konsonan

Huruf yang melambangkan konsonan dalam bahasa Indonesia, terdiri atas huruf: b, c, d, f, g.. dst.

   

  • Huruf Diftong

Di dalam bahasa Indoensia terdapat huruf diftong yang dilambangkan dengan: ai, au, dan oi

Misalnya:

  ain, syaitan, pandai

  aula, saudara, harimau

boikot, amboi

  • Gabungan Huruf Konsonan

Di dalam bahasa Indonesia terdapat empat gabungan huruf yang melambangkan konsonan, yaitu kh, ng, ny, dan sy.

Pemenggalan Kata

  • Pemenggalan kata pada kata dasar

 

  1. Jika di tengah kata ada vocal yang berurutan, pemenggalan dilakukan di antara kedua huruf vocal.

Misalnya: ma-in, sa-at, bu-ah… dst.

 

Huruf diftong tidak pernah diceraikan, sehingga pemenggalan kata tidak dilakukan di antara kedua huruf itu.

Misalnya: au-la bukan a-u-la, am-boi bukan am-bo-i… dst.

  1. Jika di tengah kata ada huruf konsonan, termasuk gabungan huruf konsonan, di antara dua buah huruf vocal, pemenggalan dilakukan sebelum huruf konsonan.

Misalnya: ba-pak, ba-rang, la-wan, de-ngan, ke-nyang, mu-ta-  khir… dst.

  1. Jika di tengah kata ada dua huruf konsonan yang berurutan, pemenggalan dilakukan di antara kedua huruf konsonan itu.

 

Gabungan huruf konsonan tidak pernah diceraikan.

Misalnya: man-di, som-bong, swas-ta, ap-ril, bang-sa, makh–  luk… dst.

  1. Jika di tengah kata ada tiga huruf konsonan atau lebih, pemenggalan dilakukan di antara huruf konsonan yang pertama dan huruf konsonan yang kedua.

Misalnya:

in-stru-men, ul-tra, bang-krut, ben-trok, ikh-las

  • Imbuhan akhiran dan imbuhan awalan, termasuk awalan yang mengalami perubahan bentuk serta partikel yang biasanya ditulis serangkai dengan kata dasarnya, dapat dipenggal pada pertengahan baris.

Misalnya: makan-an, me-rasa-kan, mem-bantu, pergi-lah

  • Jika suatu kata terdiri atas lebih dari satu unsur dan salah satu unsur itu dapat bergabung dengan unsur lain, pemenggalan dapat dilakukan dengan (1) Di antara unsur-unsur tersebut. (2) Pada unsur gabungan tersebut sesuai dengan kaidah-kaidah di atas.

Misalnya: bio-grafi, bi-o-gra-fi; foto-grafi, fo-to-gra-fi;   intro-speksi, in-tro-spek-si; kilo-gram, ki-lo-gram;

pasca-panen, pas-ca-pa-nen

Pemakaian Huruf Kapital

  • Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat.

Misalnya:

  Ibu pergi ke pasar.

  Apa yang terjadi?

  Pekerjaan itu belum selesai.

  • Dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.

Mislanya:

Adik bertanya, “Kapan ibu pulang?”

Bapak menasihatkan, “Berhati-hatilah, Nak!”

Cepat,” seru Ibu, “kereta akan segera berangkat!”

  • Dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan.

Misalnya:

Allah

Kristen

Yang Maha Pengasih

Tuhan menyintai hamba-Nya.

Bimbinglah hamba_Mu, ya Tuhan.

  • Dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang diikuti dengan nama orang.

Misalnya:

Haji Agus Salim

Sultan Hasanuddin

Nabi Musa

  • Dipakai sebagai huruf pertama unsure nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu, nama instansi, atau nama tempat.

Misalnya:

Wakil Presiden Boediono

Perdana Menteri Nehru

Profesor Soepomo

Letnan Jenderal Tukiyo

Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian

Gubernur Jawa Tengah

  • Dipakai sebagai huruf pertama unsure-unsur nama orang.

Mislanya:

Abdi Nugraha

Laretna Sita Adisakti

Sutardji Chalzoum Bachri

  • Dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa

Misalnya:

bangsa Indonesia

suku Jawa

bahasa Inggris

  • Tidak dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa yang dipakai sebagai bentuk dasar kata turunan.

  Misalnya:

mengindonesiakan kata asing.

keinggris-inggrisan.

  • Sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan peristiwa sejarah.

Misalnya:

tahun Hijrah

bulan September

bulan Maulid

hari Natal,

hari Senin

Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

  • Dipakai sebagai huruf pertama nama geografi

Misalnya:

Laut Jawa

Danau Toba

Gunung Merapi

Selat Lombok

Ngarai Sianok

Tanjung Harapan

Teluk Benggala

Terusan Suez

Jalan Diponegoro

  • Tidak dipakai sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak dipakai menjadi unsur nama diri.

Misalnya:

Berlayar ke teluk.

Mendaki gunung

  • Tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang dipakai sebagai nama jenis.

Misalnya:

garam inggris

gula jawa

pisang ambon

kacang bogor

  • Dipakai sebagai huruf pertama semua unsure nama Negara, lembaga pemerintahan dan ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan.

Misalnya:

Republik Indonesia

Dewan Perwakilan Rakyat

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Keputusan Presiden Republik Indonesia, Nomor 57, Tahun 2012.

  • Tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan resmi Negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan serta nama dokumen resmi.

Misalnya:

Menjadi sebuah republik.

Menurut undang-undang yang berlaku.

  • Dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta dokumen resmi.

Misalnya:

Perserikatan Bangsa-Bangsa

Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial

Undang-Undang Dasar Republik Indonesia

Rancangan Undang-Undang Kepegawaian

  • Dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan kecuali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk yang tidak terletak pada posisi awal.

Misalnya:

Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma.

Udin meminjam majalah National Geographic

Ia telah menyelesaikan tesis “Mendengar Suara Purba di Tengah   Budaya”.

  • Dipakai sebagai huruf pertama unsure singkatan nama gelar, pangkat, dan sapaan.

Misalnya:

Dr.

M.Hum.

Prof.

Tn.

Ny.

Sdr.

  • Dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, adik, kakak, dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan.

Misalnya:

“Kapan Bapak berangkat?” Tanya Titi.

Adik bertanya, “Itu apa, Bu?”

Surat Saudara sudah saya terima.

“Silakan duduk, Kak!” kata Ayu.

  • Tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekrabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan atau penyapaan.

Misalnya:

Kita harus menghormati bapak dan ibu kita.

Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga.

  • Dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda.

Misalnya:

Sudahkah Anda tahu?

Surat Anda sudah saya terima.

Huruf Miring

Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan nama buku, majalah, dan surat kabat

yang dikutip dalam tulisan.

Misalnya:

majalah Tempo

buku Negarakertagama karangan Prapanca

surat kabar Solo Pos

Dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata.

Misalnya:

Huruf pertama kata abad adalah a.

Dia bukan menipu tapi ditipu.

Bab ini tidak membicarakan huruf kapital.

Buatlah kalimat dengan kata berlepas tangan.

Dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau ungkapan asing kecuali yang telah

disesuaikan ejaannya.

Misalnya:

Nama ilmiah buah manggis adalah Garcinia mangostana.

Politi divide et impera pernah diterapkan di negeri ini.

  Weltanschauung antara lain diterjamahkan menjadi ‘pandangan dunia’.

 

– Semoga bermanfaat. Terimakasih